Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah di Sekolah Dasar

Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah di Sekolah Dasar – Manajemen Berbasis Sekolah dalam suatu sistem pendidikan adalah desentralisasi yang konsisten dan sistematis sampai kepada kewenangan dan tanggung jawab tingkat sekolah untuk mengambil keputusan atas persoalan-persoalan penting yang berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan di sekolah dalam kerangka tujuan, kebijakan, kurikulum, standar dan akuntabilitas yang ditentukan secara terpusat.

Manajemen berbasis sekolah merupakan reformasi pendidikan yang populer sebagai cara untuk meningkatkan kinerja sistem pendidikan. Manajemen berbasis sekolah memungkinkan orang-orang yang bekerja di sekolah untuk membuat keputusan tentang bagaimana uang dibelanjakan, siapa yang dipekerjakan, dan bagaimana pembelajaran disampaikan kepada siswa. Meskipun tujuan dan standar ditentukanĀ prisonersamongus.com oleh pusat, manajemen berbasis sekolah memungkinkan proses yang digunakan untuk mencapai hasil dibuat di tingkat sekolah.

Pendukung manajemen berbasis sekolah berpendapat bahwa sistem pendidikan harus mendesentralisasi otoritas pengambilan keputusan untuk meningkatkan kinerja sekolah. Pendapat ini didukung oleh alasan bahwa pendidik di sekolah adalah orang yang paling dekat dengan siswa sehingga mereka berada pada posisi terbaik untuk menilai kebutuhan siswa dan merancang program pendidikan untuk memenuhi kebutuhan siswa. Selain itu, guru dan lainnya juga akan memperoleh rasa kepemilikan yang lebih besar terhadap peningkatan kinerja sekolah jika mereka terlibat langsung dalam pengambilan keputusan. Alasan lainnya adalah pengambilan keputusan secara desentralisasi juga akan meningkatkan efektivitas penggunaan sumber daya yang terbatas. Sekolah dengan manajemen berbasis sekolah dapat merancang sumber dayanya seperti dana untuk pengembangan pendidikan dan tenaga kependidikan, serta fasilitas belajar untuk memenuhi kebutuhan setempat.

Manajemen berbasis sekolah yang merupakan desentralisasi kewenangan dari pemerintah pusat ke tingkat sekolah, secara konseptual dapat dianggap sebagai perubahan formal dari struktur pemerintahan.

Perubahan ini sebagai bentuk desentralisasi mengidentifikasi sekolah individu sebagai unit utama pembangunan dan bergantung pada redistribusi otoritas pengambilan keputusan sebagai cara utama di mana perbaikan dapat distimulasi dan dipertahankan.

Manajemen berbasis sekolah melibatkan pengalihan beberapa tanggung jawab dan pengambilan keputusan untuk operasi sekolah kepada kombinasi kepala sekolah, guru, orang tua, dan anggota komunitas sekolah lainnya. Manajemen berbasis sekolah dilaksanakan dalam upaya memberikan kekuasaan kepada kepala sekolah dan guru. Kekuasaan yang diberikan dapat memperkuat motivasi profesional mereka sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan rasa kepemilikan kepala sekolah dan guru terhadap sekolahnya. Selain itu, manajemen berbasis sekolah melibatkan masyarakat setempat dengan cara yang berarti untuk membuat keputusan tentang sekolah setempat. Dengan demikian, manajemen berbasis sekolah dapat meningkatkan kecepatan dan relevansi pengambilan keputusan di tingkat sekolah.

Dalam manajemen berbasis sekolah, kepala sekolah, guru, dan seringkali orang tua dan siswa diberdayakan untuk membuat keputusan yang mempengaruhi cara sekolah dikelola dan pembelajaran disampaikan kepada siswa. Manajemen berbasis sekolah adalah penerapan teori manajemen bisnis modern pada sistem sekolah yang berupaya menempatkan tanggung jawab maksimum untuk perencanaan pendidikan, akuntabilitas, dan pengelolaan sumber daya manusia dan material pada individu pegawai sekolah. Manajemen berbasis sekolah memungkinkan sekolah untuk mengalokasikan sumber daya mereka yang terbatas dengan cara terbaik untuk memenuhi kebutuhan sekolah, staf dan komunitas sekolah. Manajemen berbasis sekolah melibatkan perimbangan akuntabilitas pengambilan keputusan antara sekolah dan kabupaten. Hal ini berarti bahwa kebijakan, isi, dan apa yang termasuk dalam pembelajaran ditentukan oleh tingkat daerah, sedangkan strategi, proses, dan bagaimana program pembelajaran akan disampaikan ditentukan di tingkat sekolah. Sekolah bertanggung jawab untuk mengambil keputusan tentang dana dan alokasinya untuk pengajaran dan tenaga kependidikan, peralatan, pengembangan tenaga kependidikan dan kependidikan, transportasi, dan buku pelajaran. Daerah akan mengalokasikan sumber daya untuk setiap sekolah berdasarkan jenis atau jenjang sekolah, jumlah siswa, dan jenis program pengajaran yang dibutuhkan di sekolah tersebut. Pelaksanaan manajemen berbasis sekolah mencakup pertimbangan dan norma budaya di sekolah yang berkaitan dengan peran dan perilaku kepala sekolah dan guru yang dapat diterima.

Tujuan dari manajemen berbasis sekolah adalah otonomi, fleksibilitas, efisiensi, produktivitas dan akuntabilitas yang mengarah pada keuntungan, kualitas dan efisiensi. Tujuan akhir dari model desentralisasi dalam kebijakan pendidikan adalah untuk menciptakan organisasi pembelajaran dan lingkungan belajar yang efektif untuk meningkatkan prestasi akademik dan meningkatkan kualitas siswa.

Keberhasilan model manajemen berbasis sekolah terletak pada penerapan akses, keseimbangan, dan pemerataan sosial yang mempengaruhi keseluruhan pola keseimbangan kesempatan pendidikan dalam budaya global.

Masalah utama dalam penerapan manajemen berbasis sekolah di sekolah dasar adalah mengenai peran dan tanggung jawab. Sejauh mana kepala sekolah melibatkan dan mendukung pendidik dan tenaga kependidikan dalam memberikan saran sangat penting. Pendelegasian tanggung jawab kepada masing-masing sekolah berarti kontrol yang lebih besar atas anggaran sekolah. Di dalam sekolah, tanggung jawab penganggaran biasanya dilimpahkan kepada kepala sekolah yang merupakan masukan dari warga sekolah. Salah satu unsur yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan manajemen berbasis sekolah adalah sejauh mana berbagai jenis keputusan telah didesentralisasikan di dalam sekolah. Dalam beberapa situasi, otoritas pengambilan keputusan telah didelegasikan terutama kepada kepala sekolah. Di beberapa sekolah, beberapa bentuk dewan sekolah merupakan kekuatan yang dominan dan selain dewan sekolah tidak terlibat secara substansial.

Baca juga: FKG Universitas Moestopo Berkomitmen Beri Pendidikan Terbaik

Elemen kunci dari desentralisasi sistem sekolah adalah mengizinkan masing-masing sekolah untuk menganggarkan dan membelanjakannya. Keputusan pendanaan mendukung banyak keputusan-keputusan yang lainnya. Keputusan untuk mempekerjakan karyawan didelegasikan ke tingkat sekolah sampai batas tertentu.

Pembatasan yang diperlukan pada rasio siswa dengan guru dan persyaratan untuk jenis guru tertentu (seperti guru pendidikan khusus) akan membatasi fleksibilitas dalam mempekerjakan atau menugaskan staf pengajar.